MTAF, Jaringan e-Dakwah

Oleh: Dian Kurnia

“…gerakan umat Islam melalui berbagai media –salah satunya internet– telah mengubah wajah Islam di seluruh dunia.” -John L. Esposito

MUNGKIN tidak berlebihan jika penulis sebut internet sebagai kuda tunggangan masyarakat jejaring (network society). Sebuah masyarakat yang mengandalkan jejaring informasi sebagai landasan komunikasinya. Dan kini, hampir di setiap tingkat kehidupan, manusia “menggantungkan” dirinya pada teknologi buatan Dephan AS –yang semula bernama APRANET (Advanced Research Project Agency Network) ini.

Melalui internet komunikasi antar individu di seluruh penjuru dunia kian mudah terjalin. Jarak tak lagi menjadi hambatan dalam berkomunikasi. Tak ayal, pengguna internet pun mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Tercatat, hasil riset Internet World Stats pada Januari 2012 membuktikan pengguna internet di seluruh dunia telah mencapai angka 1.669 juta pengguna dengan rincian: Asia 922 juta (44%); Eropa 476 juta (23%); dan Amerika Utara 271 juta (13%).  Satu indikator logis bahwa internet telah menjadi kebutuhan primer masyarakat global. Terlepas dari permasalahan mal function internet oleh oknum untuk melancarkan kejahatan cyber.

 Komunitas cyber

Di dunia maya, neter saling mengaitkan diri satu sama lain secara masal dalam bingkai komunitas virtual (virtual community). Sebuah istilah yang diperkenalkan oleh Howard Rheingold untuk menjelaskan bagaimana teknologi online membangun dan memfasilitasi penciptaan komunitas yang terikat secara virtual (Fakhruroji, 2011: 137). Bermodal koneksi ke internet, komunikasi lintas benua dapat dilakukan. Tanpa menuntut adanya proses face to face langsung.

Beragam kepentingan ada di sini. Dari sekedar bercakap-cakap (chating) di media sosial: Facebook dan Twitter, atau mencari informasi tentang hobi, hingga mendulang penghasilan lewat usaha online. Gerakan dakwah (menyeru, mengajak dan memanggil orang untuk beragama) di jejaring online pun tak lepas dari pemberitaan. Arusnya kian deras bak gelombang Tsunami yang menghantam Aceh 10 tahun silam. Esensinya, neter saling berbagi hikmah dan pengalaman spiritual keagamaan; saling memberikan nasihat positif yang mampu menggiring ke perilaku qur’ani; serta menyambungkan tali silaturahmi diantara sesama muslim. Hingga, terciptalah sebuah komunitas virtual bernafaskan keagamaan yang sejalan dengan tesis Esposito di atas.

Kecepatan serta ketepatan arus informasi menghendaki terciptanya sebuah gerakan besar. Gerakan yang mampu mengubah wajah muram dunia masa kini. MTAF atau Majelis Ta’lim Al-Fisbukiyah (beralamat di https://www.facebook.com/groups/mt.alfisbukiyah/) adalah sebuah prototype gerakan dakwah online (grup facebook) yang berhasil menghimpun komunitas virtual bernafaskan keagamaan (Islam) secara global. Gagasan pembuatan grup ta’lim online ini berasal dari ide cemerlang Drs. Moeflich Hasbullah, MA. Seorang dosen UIN Sunan Gunung Djati Bandung yang juga lulusan ANU (Australian National University) Canbera, Australia. Yang dibantu oleh Dicky Zulkarnaen, salah seorang member MTAF yang juga perintis Pembangunan Sekolah Tinggi Ilmu Pesantren Indonesia (STIPI) di wilayah Purwakrta Jawa barat, serta tersebar di Sumedang, Garut dan Cirebon serta Kabupaten Indramayu.

Sesuai dengan misinya, grup yang dibentuk pada tanggal 20 Mei 2011 silam ini merupakan forum pengajian online yang bertujuan untuk saling menasehati dalam hal kebaikan, berbagi ilmu keagamaan dan umum, memperkuat kesadaran agama dan meningkatkan kesadaran hidup sebagai seorang muslim melalui dunia maya. Sebelum menjadi MTAF, grup ini bernama Tarekat Fisbukiyah. Karena satu dan lain hal, nama grup kemudian diganti menjadi MTAF (Majelis Ta’lim Al-Fisbukiyah). Pada umumnya kegiatan dakwah memiliki syarat-syarat, media penunjang, tata cara serta etika. Dan grup ini menyandang syarat-syarat tersebut.

Sebagai jaringan dakwah online (e-dakwah), saat ini MTAF telah memiliki 4.000 member yang berasal dari berbagai tempat di Indonesia dan mancanegara. Juga berasal dari semua kalangan. Tak hanya ustadz/kiayi dan intelektual muslim/sarjana muslim yang berbicara, (maaf) kaum awam agama pun dapat berbicara bertukar pikiran seputar isu-isu keagamaan dan ilmu pengetahuan umum.

Dari pantauan penulis, jumlah member selalu mengalami peningkatan. Mungkin karena dirasa bermanfaat bagi ruhani. Postingan di grup ini berisi suplemen-suplemen mencerahkan seperti hadits-hadits Nabi Saw, kutipan kalam ilahi, cerita hikmah para sahabat Nabi Saw, refleksi kehidupan mukmin sejati, hingga perbincangan hangat seputar kondisi umat (Islam) kontemporer yang dibingkai secara analitis-prediktif. Sebagaimana tertera di laman MTAF, “Mari menghidupkan forum ini dengan santun, bijak, rendah hati dan bertanggung jawab dalam rangka berdakwah untuk menemukan dan menyampaikan kebenaran. Semua golongan Islam diakomodasi di sini selama tidak saling melakukan penghujatan pada kelompok lain. Kebenaran mutlak hanya milik Tuhan Rabbul ‘Alamin.”

Dicky Zulkarnaen, salah seorang admin (baca: pengelola) MTAF –yang penulis wawancarai lewat ruang chat Facebook–  menyatakan, “MTAF hadir ditengah kegersangan moral bangsa, kemiskinan akal sehat masyarakat, dan ketidak pastian tujuan hidup. Ada danau pengetahuan yang berupaya mencari cahaya illahi dalam menimba ilmu untuk memanfaatkan segala nikmat yang dilimpahkan Tuhan YME. MTAF mewakili beberapa pandangan/pemikiran teman-teman muslim untuk mensosialisasikan kandungan QS. Al-Ashr (surat ke-103 dalam Al-Qur’an): terciptanya generasi muslim yang konsisten menegakkan amar ma’ruf nahi munkar, serta tetap teguh dalam kesabaran.”

Dari sekian banyak anggota grup yang penulis tanyai, nyatanya MTAF memang sangat dibutuhkan oleh umat. Tak sekedar sebagai media untuk beramar ma’ruf nahi munkar, tetapi juga ada proses transfer ilmu keagamaan yang konsultatif. Neter menjadi lebih terkontrol ketika surving di cyberspace. Penyalahgunaan facebook untuk kejahatan pun dapat diminimalisir. “Ada sharing ilmu antara saya dan yang lainnya. Ini menambah pengetahuan saya dalam bidang agama,” tegas Muhamad Abas, salah seorang anggota MTAF yang juga alumni UIN SGD Bandung kepada penulis.

Pesan untuk bangsa

Di tengah kondisi bangsa yang sedang kacau karena bobroknya manajerial sistem pemerintahan, serta semakin tidak sensitifnya nurani pemerintah terhadap kondisi rakyat, MTAF diharapkan mampu menghadirkan oase kesejukan; memberikan kekuatan berfikir bagi umat agar dapat memahami makna kehidupan sejati; serta, senantiasa berpegang teguh pada nilai-nilai ketauhidan di atas membludaknya program pemurtadan berskala nasional.

Pesan keagamaan yang disampaikan di wall grup, dapat memberikan direct impact bagi pembaca. Setidaknya harus ada secuil niat dalam hati yang paling dalam ketika membaca status-status berisi nasihat dan ilmu pengetahuan untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah Swt dengan jalan tolabul ‘ilmi –salah satunya di MTAF.

Oleh karenanya, sampaikanlah walau satu ayat. Walau hanya di wall facebook. Walaupun hanya sedikit yang akan membaca dan terpengaruh oleh virus-virus kebaikan yang kita sampaikan. Karena sedikit dan sekecil apa pun pesan moral yang kita sampaikan kepada umat manusia, jika dibarengi oleh niat lillahi ta’ala untuk dakwah, Insya Allah akan ada jalan kemudahan tak terduga untuk kita. Kita akan dilindungi oleh Allah Swt hingga mencapai surgaNya kelak. Terakhir, mari kita cermati sebuah hadits dari Nabi Saw, “Orang yang alim dan orang yang belajar (ilmu agama) keduanya memperoleh kebaikan, sedangkan orang selainnya tiada kebaikan pada diri mereka.” (HR. Thabrani melalui Abu Darda ra.) Mudah-mudahan dengan dakwah kita di mana pun itu, akan menjadikan kita sebagai bagian dari keduanya. Aamiin.■

mtaf

Penulis, jamaah MTAF

About diankurniaa

Dian Kurnia. Blogger; Penulis Lepas di koran lokal dan nasional; Mahasiswa Sejarah UIN SGD Bandung.
This entry was posted in Internet, Islam, Opini and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s